Kumpulan Pantun Nasehat dan Pituah Minangkabau beseta Maknanya

Budaya Alam Minangkabau memang sangat menarik untuk dipelajari tidak hanya budaya dan rumah gadangnya saja, tetapi tatacara hidup bermasyarakatpun juga diatur dalam Minangkabau bak pepatah Minang indak lapuak dek hujan, indak lakang dek paneh. Pantun adalah cara khas di Minangkabau dalam menyampaikan sesuatu informasi baik itu nasehat, sindiran, keagamaan, pendidikan dan pituah, kepada seseorang atau kelompok masyarakat, di dalam pantun terdapat berbagai macam kiasan yang ada di dalamnya.

Berikut adalah beberapa pantun nasehat yang berhasil admin satitiak jadikan lauik kumpulkan.

Kaluak paku kacang balimbiang
Tampuruang lenggang-lenggangkan
Bawo manurun ka saruaso
Tanam siriah diureknyo

Anak dipangku kamanakan dibimbiang 
Urang kampuang di patenggangkan
Tenggang nagari jan binaso
Tenggang sarato jo adatnyo

Makna dari pantun di atas adalah menerangkan bahwa fungsi mamak  tidak hanya sebatas memelihara anak kemenakannya saja, tetapi sebagai seorang pemimpin, mamak juga harus menjaga kampuang dan Nagari, serta adat istiadat yang telah digariskan oleh nenek moyang.

Karatau madang di hulu
Babuah babungo balun
Marantau bujang dahulu
Di rumah paguno balun

Maksud dari pantun di atas adalah, Anak laki-laki atau kemenakan bagi mamaknya adalah sebagai calon pemimpin penggantu mamaknya dan oleh karena itu kemenakan punya kewajiban menuntut ilmu pengetahuan untuk dunia dan akhirat dan nantinya sebagai pemimpin bagi anak kemenakannya.

Kok bujang pai ka danau
Iyu bali balanak bali
Ikan panjang bali dahulu
Kalau bujang pai marantau
Induak cari dunsanak cari
Induak samang cari dahulu

Saat anak bujang (anak laki-laki) Minang pergi merantau hal utama yang harus dicari adalah tempat tinggal oleh karena itu nasehat di atas mengatakan bahwa ada beberapa orang yang harus dicari saat merantau yaitu induak (ibu), dunsanak (kerabat), dan induak samang (bako) atau ibu angkat.

Itulah beberapa pituan dan pantun nesehat di Minangkabau semoga bermanfaat.

1 Response to "Kumpulan Pantun Nasehat dan Pituah Minangkabau beseta Maknanya"

wdcfawqafwef