Rumah Adat/ Gadang di Minangkabau



Terimakasih sudah mengunjungi blog Dodi Rulianda, pada postingan kali ini sebagai partisipasi dalam Melestarikan Budaya Minangkabau saya memposting "Rumah Adat/  Gadang di Minangkabau" semoga dapat bermanfaat.


BAB I
PENDAHULUAN
A.    Latar Belakang
Rumah Gadang adolah namo untuak rumah adaik Minangkabau nan banyak dijumpai di propinsi Sumatera Barat, Indonesia. Rumah iko bafungsi sabagai tampek tingga basamo jo tampek diadoannyo upacaro-upacaro adaik di Minangkabau. Salain di Sumatra Barat, rumah gadang dapek pulo dijumpai di Nagari Sambilan nan ado di Malaysia. Indak sadoalah darek di Minangkabau buliah didirian rumah adaik iko, hanyo darek-darek nan alah bastatus nagari sajo Rumah Gadang buliah didirian, baitu pulo di rantau.
Itulah sedikit kata dari bahasa minangkabau mengenai Keadaan Rumah Gadang. Untuk lebih lengkapnya Makalah ini berisi penjelasan tentang Rumah Gadang dan  Rumah Bagonjong, Ukiran Dirumah Gadang dan Tata Krama di Rumah Gadang Adat Minangkabau.
B.     Rumusan Masalah
1.      Bagaimana perbedaan Rumah Gadang dengan Rumah Bagonjong?
2.      Apasaja Ukiran di Rumah Gadang dan Apa Maksud dari Penamaan Ukiran-ukiran tersebut?
3.      Bagaimana Tata Krama di Rumah Gadang?
C.     Tujuan Penulisan Makalah
1.      Memahami perbedaan Rumah Gadang dengan Rumah Bagonjong.
2.      Menegtahui Ukiran-ukiran di Rumah Gadang dan Maksud dari Ukiran-ukiran tersebut.
3.      Mengetahui dan dapat di implementasikan dalam kehidupan sehari-hari Tata Krama di Rumah Gadang.


BAB II
PEMBAHASAN
I.    RUMAH GADANG

Rumah Gadang
Rumah tempat tinggal Minangkabau disebut sebagai Rumah Gadang (Rumah Besar). Dikatakan Gadang (besar) bukan semata-mata karena fisiknya yang besar melainkan karena fungsinya selain sebagai tempat kediaman keluarga, Rumah Gadang merupakan perlambang kehadiran satu kaum dalam satu nagari, serta sebagai pusat kehidupan dan kerukunan seperti tempat bermufakat keluarga kaum dan melaksanakan upacara. Bahkan sebagai tempat merawat anggota keluarga yang sakit.
Bentuk
Bentuk dasarnya persegi empat. Atapnya melengkung tajam seperti bentuk tanduk kerbau, sedangkan lengkung badan rumah landai seperti badan kapal. Bentuk badan rumah gadang yang segi empat yang membesar ke atas (trapesium terbalik) sisinya melengkung kedalam atau rendah di bagian tengah, secara estetika merupakan komposisi yang dinamis. Jika dilihat pula dari sebelah sisi bangunan (penampang), maka segi empat yang membesar ke atas ditutup oleh bentuk segi tiga yang juga sisi segi tiga itu melengkung ke arah dalam, semuanya membentuk suatu keseimbangan estetika yang sesuai dengan ajaran hidup Masyarakat Minangkabau.
Sebagai karya agung kebudayaan, rumah gadang dinyatakan dalam Petatah-petitih Minang


Rumah gadang basa batuah,
Tiang banamo kato hakikaik,
Pintunyo basamo dalia kiasannya,
Banduanyo sambah-manyambah,
Bajanjang naiak batanggo turun,
Dindiangnyo panutuik malu,
Biliaknyo aluang bunian.
Rumah gadang besar bertuah,
Tiangnya bernama kata hakikat,
Pintunya bernama dalil kiasan,
Bendulnya sembah-menyembah,
Berjenjang naik, bertangga turun,
Dindingnya penutup malu,
Biliknya alang bunian




Tempat mendirikan Rumah Gadang ini adalah di tanah pusako tinggi satu. Gunanya didirikan di sana ialah rumah itu dasar bagi kaum untuk bermusyawarah antara mamak dengan kemenakan, tempat mamak memberi petunjuk dan pengajaran kepada anak kemenakannya, tempat anak kemenakan mengadu dan bercerita, dan juga tempat menyimpan barang-barang pusaka peninggalan mamak-mamak sebelumnya. Jadi Rumah Gadang ini adalah rumah pusako.

A.     RUMAH BAGONJONG
Ragam Rumah Gadang Rumah gadang mempunyai nama yang beraneka ragam menurut bentuk, ukuran, serta gaya kelarasan dan gaya luhak. Menurut bentuknya, ia lazim pula disebut rumah adat, Rumah Gonjong atau Rumah Bagonjong (rumah bergonjong karena bentuk atapnya yang bergonjong runcing menjulang. Menurut ukurannya, ia tergantung pada jumlah lanjarnya. Lanjar ialah ruas dari depan ke belakang. Sedangkan bagian yang berjajar dari kiri ke kanan disebut ruang.
Gonjong dan Turang Gonjong adalah bagian yang paling tinggi dari setiap ujung atap yang menghadap ke atas dan merupakan ujung turang yang dibalut dengan timah. labu-labu di bagian bawah belimbing di atas labu-labu anting-anting di atas belimbing ujung yang tajam di atas anting-anting.
Ditinjau dari bentuk, ukuran, serta gaya pemerintahan Kelarasan dan Gaya Luhak, Rumah Gadang mempunyai nama yang beraneka ragam. Menurut Gaya Kelarasan aliran Koto Piliang, bentuk Rumah Gadangnya diberi nama Garudo Tabang, karena di kedua ujung rumah diberi beranjang (anjung).
Sedangkan Rumah Gadang dari Kelarasan Bodi Caniago lazimnya disebut Garudo Menyusukan Anak. Bangunan tidak beranjung atau berserambi pada bagian kiri dan kanan bangunan, tetapi pada bagian ujung kiri dan kanan di bawah gonjong diberi beratap (emper) yang merupakan sayap burung yang sedang mengerami anaknya.
Bagian – Bagian Tertentu dari Rumah Minangkabau yang Khas
Seluruh ruangan Rumah Gadang merupakan ruangan lepas, kecuali kamar tidur. Bagian dalam terdiri dari lanjar dan ruang. Ruang berderet dari kiri ke kanan ( hitungan ganjil). Lanjar berjajar dari depan ke belakang. Rumah Gadang berlanjar empat disebut juga lanjar empat atau lanjar tepi, karena ruangan ini terletak di tepi dinding sebelah depan (lanjar kehormatan).

A. Ruangan Depan Rumah Gadang
Ruang depan berada di lanjar depan. Pada rumah berlanjar tiga, ruang depannya adalah pada lanjar ketiga. Lanjar ketiga pada rumah berlnjar empat merupakan lanjar tengah. Beberapa fungsi ruangan depan :
a.       Tempat duduk mamak rumah
b.      Tempat menerima tamu laki-laki
c.       Tempat tamu terhormat
d.      Tempat duduk laki-laki dewasa keluarga saparuik
e.       Sebagai ruangan keluarga.

B. Ruangan Tengah Rumah Gadang
Ruang tengah merupakan lanjar kedua, yang digunakan sebagai tempat khusus penghuni kamar. Luas ruangan yang digunakan adalah seluas lanjar yang ada di hadapan kamar mereka. Lanjar yang terletak pada bagian dinding sebelah belakang terdiri dari kamar– kamar.
Ruang tengah merupakan lanjar kedua berfungsi untuk :
  1. Tempat khusus penghuni rumah
  2. Menerima tamu perempuan
  3. Tempat ruang makan
  4. Tempat perjamuan pada hari – hari istimewa.
  5. Tempat rapat keluarga
Di sebelah kiri kanan ruangan disebut Anjuang. Anjuang adalah kamar di sebelah kanan kiri ruangan yang lantainya ditinggikan dari rumah. Anjuang sebelah kanan dijadikan sebagai kamar untuk paramedis, sedangkan pada anjung sebelah kiri digunakan sebagai tempat kehormatan bagi penghulu pada upacara adat dan untuk meletakkan peti – peti penyimpanan barang berharga milik kaum.
Kamar yang terletak di ujung rumah sebelah kanan adalah untuk para gadis, dan sebelah kiri untuk pengantin baru.

C. Ruangan Dapur Rumah Gadang
Ruangan dapur biasanya dibuat terpisah dari rumah gadang yang dibangun di belakang atau di sebelah ujung rumah. Antara ruangan dapur dan Rumah Gadang dihubungkan oleh sebuah pintu keluar  masuk penghuni Rumah Gadang dan pergi ke sawah dan ladang (tapian tempat mandi).
Dapur adalah ruangan untuk mengolah masakan dan mempersiapkan makanan bagi anggota keluarga, atau tempat mempersiapkan suguhan bagi tamu. 

B. RUMAH PANGGUNG
Rumah panggung adalah ciri khas masyarakat yang tinggal di wilayah rantau Minangkabau. Masyarakat Minangkabau bermukim dilokasi yang rawan binatang buas, sehingga perlu rumah sebagai tempat perlindungan dari binatang buas. Selain itu rumah panggung berarti bahwa kedudukan manusia memiliki derajat yang lebih tinggi daripada hewan mengingat kolong di bawah rumah diperuntukkan sebagai kandang hewan peliharaan.

C.    UKIRAN DI RUMAH BAGONJONG
1. AKA CINO SIGAGANG
Ukia aka induak ukiran
Gambaran hiduik sa-alam nangko
Aka nan jadi isi buahnyo
Nan tampak aka bapiuah
Kieh ibarat nan bapakai
Pakaian adat jo limbago
Asa mulo dahulunyo
Cino manjadi bandiangan
Aka labiah, bicaro tajam
Baguru barajo maso itu
Dilukih kayu sabilah
Kiasan pilin aka cino
Dalam batang rueh manyalo
Disalo daun baaka pulo
Ilia mudiak aka manyalo
Ka ateh ka bawah pucuak mangulai
Badaun sambia manyalo
Liauk bak cando kaputuih
Leoh bak cando kakusuik
Namun pucuak manyumbua juo
Kok hiduik di aia hilia
Manjala di junjuangan siriah
Kok tinggi di batang urang
Bitu hiduiknyo aka
Aka mangulai mangucambah
Paham hakikat pagunokan

2.      AKA BARAYUN
Aka barayun namonyo ukia
Ukia maliuak jo malambai
Piuah bapilin lamah malayok
Mahimbau marayu jauah
Aka jo budi nan malayok
Alam takambang guru mulia
Asa nan dari Agam Biaro
Canduang Koto Laweh
Manuangg ulu bicaro
Pisau sirauik nan maukia
Tukang nan utuih pandai ukia
Indahnyo baso nan malukih
Baiknyo budi nan ma-isi
Dilukih di papan ukia
Dipakai di rumah tanggo
Mungkin jo patuik jadi ukuran
Baitu langgamnyo aka barayun


3.      SIKU KALALAWA BAGAYUIK
Ukia kalalawa nan bagayuik
Siku basuduik kaki jo sayok
Siang lalok malam bajago
Lalok bagayuik jo kukunyo
Ukia di dalam kieh juo
Namo tasabuik kalalawa
Ukia aka nan basiku
Bungo baruntun jo daunnyo
Latak diateh papan singok
Salo-basalo tupai managun
Padang basentak tigo selo
Ukia rang Sumpu jo Batipuah
Buliah talatak di lambai-lambai dindiang
Dindiang ari samo di dalam



4.      TIRAI RANG AMPEK ANGKEK

Di lingkuang paserek jo pasebang
Salilik biliak nan dalam
Kacubuang bungo baputiak
Harum sarupo sari manjari
Asa nan dari Ampek Angkek
Agam Biaro Balai Gurah
Liuak bapilin aka jo daun
Di dalam daun putiak manyumbua
Alamaiknyo mudo mangucambah
Barulah tuo mamakan ragam
Batindak budi jo aka
Balimpah baso jo basi
Endah di dalam itu pulo
Tandonyo rumah barajo Qali
Tibo di kampuang barajo mamak
Rumah gadang batunganai
Di lingkuang adat jo pusako
Pusako Agam balai Gurah
Di dalam Alam Minangkabau



Setiap nama dari ukiran tersebut memiliki makna ajaran minangkabau. Penamaan dan pemakaian ukiran tersebut yaitu, “kaluak paku’ di artikan sebagai ajaran anak dipangku kemenakan dibimbing. “pucuak rabuang” di artikan sebagai ajaran yang praktis yaitu “ketek baguno, gadang tapakai”. “saluak laka” diartikan sebagai lambang kekerabatan di minangkabau yang saling berkaitan. “jalo” melambangkan sistem pemerintahan yang di tuangkan datuak parpatih nan sabatang atau aliran bodi caniago. “jarek” melambangkan sistem pemerintahan yang di ciptakan oleh datuak katumanggungan atau aliran koto piliang. “itiak pulang patang” diartikan sebagai sebuah ketertiban anak – kemenakan. “saik galamai” melambangkan ketelitian. Bentuk ukiran lain yaitu “sikambang manih” yang menggambarkan keramahan.

D.    TATA KRAMA TERTENTU DI RUMAH GADANG
1.      Duduk di Rumah Gadang
Duduak baselo untuk laki – laki, dan duduak basimpuah untuk perempuan. Orang tua memberi pendidikan tersebut kepada anak-anaknya, sesuai ungkapan ketek taraja-raja, lah gadang tabao-bao, lah tuo tarubah tidak, lah gaek jadi parangai.
Duduk di Rumah Gadang dilarang untuk :
  1. Menegakkan lutut
  2. Mengangkat kaki
  3. Gelisah saat duduk
  4. Berputar ke kiri atau ke kanan
Mamak atau lelaki dewasa duduk di ruang tepi membelakangi halaman menghadap ke ruang tengah dengan tujuan mengawasi kamanakan sesuai pepatah kok siang dicaliak-caliak kok malam didanga-danga.
Tungganai duduk pada lanjar paling depan pada ruang sebelah ujung, berhadapan dengan kamar para medis.
Sumando duduk di ruang tengah membelakangi kamar menghadap ke halaman, karena sumando bukan orang saparuik, melainkan tamu terhormat yang merupakan abu diateh tunggua di atas rumah, ia bisa bertahan bila angin tidak kencang.
Ipa bisan duduk di lanjar paling depan tempat dihadapkan kamar istri laki-laki yang menjadi kerabat tamu tersebut.

2.       Berbicara di Rumah Gadang
Bila perempuan mendatangi Rumah Gadang, ia harus berseru terlebih dahulu di halaman. Bila laki-laki mendatangi Rumah Gadang, ia harus mendehem terlebih dahulu di halaman.
Berbicara di Rumah Gadang haruslah sopan. Berbicara lemah lembut dan bergantian. Jangan berbicara jika masih ada yang berbicara.
Bila menyebut nama orang lain, panggillah nama atau gelarnya sesuai ungkapan ketek banamo gadang bagala. Berbicara di Rumah Gadang haruslah dengan tenggang rasa yang tinggi sesuai ungkapan raso jo pareso.
Dalam berbicara haruslah memperhatikan sopan santun, kasih sayang dan penuh nasehat, penuh kearifan serta penuh makna. Di Rumah Gadang berlaku kato nan ampek; mandaki, manurun, malereng, mandata.

3.      Berbuat dan Bertindak di Rumah Gadang
Rumah Gadang dianggap rumah suci. Oleh karena itu berlaku tata krama dalam berperilaku di Rumah Gadang. Bila ingin ke Rumah Gadang, setiap orang harus membasuh kakinya terlebih dahulu. Biasanya di bawah tangga disediakan sebuah batu ceper yang lebar yang disebut Batu Talapakan. Di samping batu talapakan tersedia tempat air dari batu yang disebut Cibuak Mariau. Untuk mengambil air dari dalam cibuak, digunakan timba yang terbuat dari kayu yang bernama Tariang Bapanto.
Pada hakekatnya, setiap perbuatan dan tindakan di Rumah Gadang ada aturannya dan norma yang mengaturnya. Sesuai dengan ungkapan malabihi ancak-ancak mengurangi sio-sio.


BAB III
PENUTUP
a.      Simpulan
Rumah Gadang bafungsi sabagai tampek tingga basamo, nan mampunyoi aturan-aturan jo tata krama. Jumlah kamar bagantuang jo jumlah padusi nan tingga di dalamnyo. Satiok padusi dalam kaum nan alah basuami mandapekan ciek kamar. Samantaro itu padusi nan alah gaek jo anak-anak mandapekan kamar di dakek dapua. Sadangkan gadih ramajo mandapekan kamar basamo di ujung Rumah Gadang.
Sadoalah bagian dalam Rumah Gadang marupoan ruangan lapeh kacuali kamar tidua. Bagian dalam tabagi dari lanjar jo ruang nan ditandoi dek tiang-tiang. Tiang nan babanjar dari muko ka lakang manandoi lanjar, sadangkan tiang nan babanjar dari kiri ka kanan manandoi ruang. Biasonyo ado duo atau tigo lanjar di Rumah Gadang, tagantuang jo gadang rumah. Sadangkan jumlah ruangnyo biasonyo ganjia, antaro tigo jo sabaleh.
Rumah Gadang biasonyo dibangun diateh tanah milik kaluargo induak dalam kaum sacaro turun tamurun, nan hanyo diwarihan dari padusi ka padusi dalam kaum. Dilaman mukonyo, biasonya ado duo buah Rangkiang, nan digunoan untuak manyimpan padi. Ruang nan ado pado ujuang kanan jo ujuang kiri Rumah Gadang disabuik anjuang, nan bafungsi sabagai tampek pangantin jo tampek peangubekan kapalo adaik. Indak jauah dari tampek Rumah Gadang didirian, biasonyo dibangun ciek buah surau kaum, nan bafungsi sabagai tampek ibadah, tampek pandidiakan jo tempek tingga laki-laki dalam kaum nan alah gadang jo nan alun manikah.
b.      Saran
Adaik Basandi Syarak, Syarak Basandi Kitabullah, Syarak Mangato Adaik Mamakai, sungguh ungkapan yang sangat Indah dimana menggambarkan Adat Minangkabau sejalan dengan ajaran Islam, setiap bidang dan aspek kehidupan tidak lepas dari ajaran Agama Islam, diantaranya adalah tata krama. Namun saat sekarang ini ditemui kemerosotan pada generasi Minangkabau, contohnya saja, dari Segi Pakaian dan Cara Bertutur Kata sudah tidak sejalan dengan Aturan Adat dan Agama Islam, Oleh karena itu marilah sama-sama kita melestarikan Identitas Asli Minangkabau yang terkenal dengan memegang teguh Adat dan Ajaran Islam.


EmoticonEmoticon